Kabupaten Batang

Batang Berkembang | Wisata Batang | Berita Batang | Kabar mBatang

Cerita Misteri di Batang Jangan Baca Kalau Penakut

Cerita ini sebenarnya pengalaman pribadi member kaskus dengan akun endexs yang di mana menceritakan pengalaman misteri saat melewati kawasan Kabupaten Batang tepatnya di Kecamatan Limpung Ceritanya begini, Langsung aja, Jadi gini pada akhir 2016 ane bersama sodara dan 2 temen ane hendak Liburan ke Jogja.


Singkat Cerita, ketika perjalanan pulang. Kita mulai dari arah Magelang, karena mampir dulu ke rumah Budenya temen ane di Magelang. Sekitar abis isya kita OTW pulang ke Jakarta. Disini ane dan lainnya sepakat ingin melewati jalur Pantura. Karena jalur selatan yang tembus jalur tengah tergolong sempit dan jalannya banyak yang rusak. Jadi setelah kita nanya ke Google Maps, diarahinlah kita menuju Pantura yaitu via Limpung yang tembusnya Jalan Pantura Batang. Disinilah awal mulanya kejadian aneh itu dimulai. Sekitar jam 22.00, ane udah memasuki kawasan arah Limpung, ane lupa nama jalannya. Karena kondisi saat itu malam gelap banget, plang arah pun itu jarang ane liat. Ane hanya melewati jalanan yang diperintahkan oleh Maps. Lama kelamaan ane pun merasa ga enak, karena susasa jalannya sangatlah sepi dan naik turun serta kelak kelok, pemukiman warga pun jarang. hanya terlihat 1-2 rumah terus hutan lagi, begitu terus sampe ane rasa 1.5 jam ane lewat ini jalan cuma bgtu2 aja. Udah gitu ga ada barenganya pula. Mobil kita cuma semobil diri. Pernah berpapasan dengan motor itupun cuma 2/3 kali dengan arah yang berlawanan. Penerangan pun kalo ada rumah aja, selebihnya dari cahaya lampu mobil kita.

Setelah kejanggalan ane itu, ane lalu diarahkan oleh Maps. Untuk masuk ke arah Gang/Gapura. Terlihatnya seperti pertigaan, tetapi padahal itu Gapura yang kanan kirinya pohon-pohon dan ga ada rumah sama sekali. Yauda ane ikutin aja, ane belok kanan masuk jalan itu di maps terlihat jalanannya lumayan besar dan ternyata hanya muat 1 mobil. Dan 2 teman ane dibelakang sedang tidur, sedangkan sodara ane juga tidur dan ane bangunin. Karena niatnya dia tidur duluan buat ngegantiin ane nyupir nti. Karena perasaan ane ga enak jadi ane bangunin. Setelah 500m ane masuk, bingunglah ane dan sodara ane apalagi dia baru bangun tidur, ternyata kita sudah berada ditengah2 hutan yang gelap ga ada penerangan dan pohon2 ga terlalu banyak tapi rapet2. Tetapi terlihat jalanan tanah yang sering dilewati motor atau mobil.


Ane ikutin mapsnya, aja belok kanan-kiri-kanan-kiri ternyata pas ane tatap-tatapan muka sama sodara ane, kita berfikiran yang sama bahwa kita dari tadi muter2 dijalan yang sama emoticon-Takut (S) . Ane liat jam 23.43WIB. Dengan memberanikan diri akhirnya kita bukalah kaca depan kanan dan kiri mobil. Supaya ane bisa memperjelas jalan dan keadaan sekitar. Ga lama ane abis buka jendela. Terlihatlah 3 orang anak kecil sedang bermain sepeda. Raut wajah mereka sangat senang sekali, ketawa ketawa sambil bercanda. Yang berdua naik 1 sepeda dengan 1 dibonceng, dan yang satunya naik sepeda sendiri. Sampe kita berdua bingung, ditengah malem bgini kok masih ada anak kecil bermain.

Ane : "Breeee, lu liat ga tuh di depan sebelah kanan. Ada 3 anak kecil naik sepeda, yang berdua boncengan trus yang satu sendiri?"
Sodara Ane : "Iya bree itu kann lagi pada becanda?"
Ane : "Iyaa bree, bener kaga sih? yakali jam segini masih ada bocah main ditengah hutan gini.. emoticon-Cape d... (S) "
Sodara Ane : "Sapa tau disuruh emaknya beli obat nyamuk kali breee. Hahaaha" *sahut sodara ane sambil menghilangkan keheningan ini
Ane : "Becanda aja lu breee. serius ini emoticon-Cape d... (S). Yauda lah kita jalan aja jangan diliatin."

Ga nyerah akhirnya ane jalan terus mengikuti jalan yang ada, ane tidak mengikuti Maps ane karna error, jadi jalannya cuma ngarahin kotak gitu (muter2 aja jadinya emoticon-Cape d... (S)).

Akhirnya terlihat dari jauh ada lampu yang ga begitu terang, setelah ane sampe penerangan tsb ada pos ronda ternyata dan jalann pun sudah diaspal tetapi terkesan sudah lama sekali. Ada 2 orang, yang sedang main catur. Dan yang 1 sedang berdiri didekat kentongan kayu. Sodara ane pun nanya ke orang yang berdiri.

Sodara Ane : "Mas maaf, mau nanya apakah ini bisa tembus jalan pantura?"
Orang Berdiri : .".........?"
Sodara Ane : "Mas maaf, mau nanya apakah ini bisa tembus jalan pantura? (2)"
Orang Berdiri : "..........?"
Sodara Ane : "Mas mohon maaf, mau nanya apakah ini bisa tembus jalan pantura atau tidak? (3)"
Orang Berdiri : "..........?"

Orang itu tetap tidak berkata apa apa, sampe sodara ane mengulangi ketiga kalinya. Ane pun jadi curiga dan rada aneh, pas ane dan sodara ane analisa ternyata wajah mereka semua itu datar, pucat dan tatapannya kosong. yang berdua pun main catur juga hanya bermain berdua tanpa bersuara. Kita berdua pun udah mulai ketakutan dan memilih untuk melanjutkan perjalanan. Sekitar 100m jalan dengan kanan kiri masih kebun dan jarang rumah, sodara ane nanya:

Sodara : "Bree, lu denger suara gamelan ga?"
Ane : "Iya bre denger gue, musik klenengan(musik Jawa) kan?"
Sodara : "Suaranya kaya di abis belokan depan bre kayanya"
Ane : "Iya bre, ada orang berarti disana."

Akhirnya kita menuju kearah suara sana dan belok kanan mengikuti jalan, dan apa yang kita temukan?

Kita melihat rumah dan tanah lapangan yang ada tenda hajatannya plus kursi-kursi tamunya. Ada sound-sound juga dan ada gamelannya juga. Tapi kita tidak menemukan satu orang pun disana, kita hanya denger musik klenengan itu.

Kira-kira kaya gini nih tendanya, bedanya dia ditengah2 itu banyak kursi tamunya yang model besi itu. Bukan plastik.


Ga lama sodara ane mau turun, tapi ane cegah.

Sodara Ane : "Bentar bree, buka kunci pintunya. Gue mau tanya orang sekitar dulu."
Ane : "Udah breee ga usah, perasaan gue ga enak. Masa abis hajatan/ mau hajatan gini ga ada orang sama sekali trus cuma musiknya doang. Dah gtu musiknya bikin merinding lagi emoticon-Takut (S). Dah kita puter balik aja, ke arah jalan raya tadi"
Sodara Ane : "Yauda bre sipp dah"

Tak menunggu lama, ane pun langsung banting stir untuk muter. Ada sper tanah sedikit luas untuk muter mobil, tapi mesti berkali kali juga maju mundurnya.

Ane pun langsung melewati jalan yang tadi kita lewatin. Ane sama sodara ane udah mulai panik, kita pun berdua sepakat untuk tidak membangunkan 2teman ane. Karna mereka penakut, jadinya ane biarin daripada bikin suasana tambah panik. Jujur sodara ane ini termasuk orang yang bisa melihat makhluk gaib, makanya dia terlihat sedikit panik aja disuasana seperti ini. Ane pun juga sebenernya klo untuk melihat bisa, tapi ga terlalu sering diperlihatkan, tapi ane bisa merasakan klo ada makhluk tak kasat mata ada disekitaran ane.

Ga lama kita ketemu pos ronda tadi, tapi tinggal 2orang aja yang lagi main catur. Yang orang berdiri tadi sudah ga ada ditempat. Ane pun dengan sopan permisi sambil mengklakson sekali pas melewati pos. Tapi ya mereka masih tetap saja asik bermain catur dengan ekspresi dan posisi yang sama. Lalu kembalilah kita ke tempat disasarin Maps tadi, yaitu jalanan hutan lagi. Dan anak kecil yang tadi kita lihat itu sudah tidak ada ditempat.

Tetep melaju terus mobil ane bawa, dan seketika ane tancap gas agak cepet. sodara ane teriak.

Sodara Ane : "Breeee awaaaasssss breeee ada oranggggg........"

Ane pun langsung seketika langsung ngerem mendadak. Ternyata depan kita ada nenek-nenek dengan rambut yang diikat sedang jalan dan memegang tongkat sebagai tumpuannya. kita cuma melihat belakangnya aja, karena kita dibelakang dia. Ane langsung diem sejenak karna shock sambil doa. Posisi ane udah panik bgt soalnya ane berfikir ini pasti ga beres dari awal kita masuk gang tadi. ane pengen buru buru sampe jalan raya tadi huhu emoticon-Nohope . Kita pun langsung melanjutan melewati nenek ini pelan pelan sambil permisi.

Ane dan Sodara Ane : "Nyuwun sewu mbahhh..." (permisi maksudnya)

Dan neneknya ternyata menjawab.

Nenek : "Njehhh nang" (panggilan anak laki-laki)

Setelah melewati nenek itu, ane langsung tancap gas lagi sambil berdoa supaya cepet2 sampe jalan raya. Tapi apa daya, ane dan sodara ane merasa kita masih didalam hutan ini. Ga sampe2 buat ke jalan raya tadi. Ane dan sodara ane ga habis fikir, tadi anak kecil main sekarang nenek2 jalan dimalem2 buta gini. Akhirnya kita berdua sama sama sadar. Dan sodara ane teriak ke ane.

Sodara Ane : "Oiaaa breee, liat jam liat jam cepettttt."
Ane : "Iyaaa iyaa iyaaa" jawab ane sambil liat jam tangan ane ditangan sebelah kiri.

Dan ternyataaaaaa sekarang jam 23.45 WIB. Ane liat Maps ane juga masih muter2 cari jalan. Dan ane pastiin jam nya dihandphone ane dan sama baru pukul 23.45 WIB. Sodara ane pun teriak ke ane

Sodara Ane : "Tuhkannnn bree bener, kita masuk ke dimensi lain ini tadi. Udah gue duga kannn, aneh2 banget dari tadi" teriak dia sambil menghela nafas panjang
Ane : "Iyaa breee, trus kita gimana ini? belum nemu jalan rayaaaaaa" sahut ane sambil sedikit panik dan jengkel
Sodara Ane : "Itu depan jalan raya breeeeee" sambil nunjuk ke arah depan
Ane : "Oiaaa. Alhamdulillah akhirnyaaaa ketemu jugaaaaa"

Teriak ane sambil berdoa dan tak lupa ucap syukur karna udah diberi petunjuk.
Dan sekitar setengah 1 kita sampe di daerang Batang juga. Dan udah tembus pantura, ane pun langsung rehat sebentar di Pom Bensin, cuci muka dan nenangin diri dulu setelah kejadian tadi. Baru deh 2 teman ane bangun, dan mereka pun tidak merasakan hal apa-apa. Ane tunda untuk cerita ke mereka. Dan akhirnya kita melanjutkan perjalan ke Jakarta. Sekitar jam 10 pagi kita sudah sampai dirumah dengan selamat. Alhamdulillah

Sampai saat ini ane masih penasaran dengan tempat sana. Ane pun berniatan jika suatu saat ane pergi dan lewat sana disiang hari. Ane mau ke daerah sana lagi untuk mencari tau. Tetapi ane cerita sama bokap ane, katanya itu dulu banyak banget yang jualan duren langsung jatuh dari pohon. Dan harganya murah2 banget. Padahal pada saat kejadian kemaren ane ga melihat tuh ada pohon duren atau bilik2 jualan duren.

Bagi yang mau lihat artikel aslinya tentang Pengalaman Misteri di Kabupaten Batang lihat disini. Gimana gan kalian pernah mengalami juga nggak Cerita Misteri saat melewati area Pantura Batang, jujur saya sendiri yang asli dari Batang belum pernah mengalami cerita yang seperti di ceritakan di atas hehe, berdoa saja semoga Kita terhindar dari gangguan makluk halus amin.