Kabupaten Batang

Batang Berkembang | Wisata Batang | Berita Batang | Kabar mBatang

Mitos Sejarah THR Kramat Batang Jawa Tengah

Mitos Sejarah THR Kramat Batang Jawa Tengah - Kramat merupakan salah satu tempat rekreasi di Kabupaten Batang yang cukup dikenal, berlokasi di Kecamatan Batang tepatnya di Kelurahan Proyonanggan Selatan, Kecamatan Batang, Kabupaten Batang. Pada hari-hari libur dan setiap hari Jum’at Kliwon, tempat tersebut dipadati para pengunjung baik domestik maupun daerah lain.

Bagi golongan tua yang meyakini suatu kepercayaan tertentu memiliki arti tersendiri yang melalatarbelakangi kehadirannya ke tempat tersebut, sedangkan para generasi muda pada umumnya hanya bermotif hiburan belaka.


Menurut para tetua (sesepuh) adat Batang, mengatakan bahwa tempat tersebut dinamakan Kramat karena di sana terdapat banyak petilasan, baik berbentuk bekas pemujaan nenek moyang pada jaman bahari, tempat istirahat seorang tokoh/panutan, tempat memberi wejangan pesalatan dan bahkan beberapa makam tokoh lengkap ada di seputar Kramat tersebut.

Oleh para anggota masyarakat tradisional, tempat-tempat seperti itu dianggap kramat, sehingga pantas apabila tempat di seputar sugai Lojahan yang juga dikenal sebagai sungai Kramat, Sambong atau Klidang itu yang memanjang dari Utara ke Selatan dan berbatasan dengan desa Kecepak dan Pasekaran itu disebut Kramat.

Dari hal-hal tersebutlah, mungkin yang menjadikan Bupati pertama Kanjeng Raden Adipati Batang ( R. Prawiro ) berkenan memberikan nama lokasi itu dengan nama “Kramat”.

Lebih lanjut para tetua (sesepuh) adat Batang mengemukakan secara kronologis, mengapa daerah tersebut disebut Kramat, menurut mereka, dahulu disekitar bendungan Kendungdowo (lama) terdapat sebuah batu yang terkenal oleh masyarakat setempat sebagai “watu angkrik “ dan sampai sekarang peninggalan lain yang bisa dilihat yaitu ‘Watu Ambon”. Kedua batu tersebut diduga dahulu digunakan oleh nenek moyang kita jaman pra sejarah sebagai tempat pemujaan arwah leluhur.

Pada perkembangan agama Islam pertama di Pulau Jawa, kawasan tersebut diyakini pernah dilalui Sunan Kalijaga semasa beliau menjalankan tugas dari Sunan Bonang untuk berdakwah di lingkungan Pulau Jawa bagian Barat, begitu pula dahulu Sunan Kalijaga saat berguru di Bumi Cirebon singgah di daerah yang kelak dinamakan Kramat.

Dikemukakan pula oleh para tetua (sesepuh)  adat Batang bahwa dua orang dari negeri Arab, yaitu seorang yang bergelar Syekh dan Sayid, dengan tekun mengembnagkan syiar Islam di wilayah Kramat dan sekitarnya, keduanya wafat dan dikebumikan di makam di desa Pasekaran. Bahkan oleh para tetua (sesepuh ) adat Batang tersebut meyakini pula bahwa seorang ulama besar dahulu pernah menjalankan syiar Islam di seputar kawasan Kramat tersebut.

Kini di sekitar lokasi Kramat, sudah ditunjang dengan sarana peningkatan jalan, ada bendungan baru dan pembenahan lokasi, taman hiburan dengan pembangunan fisik serta jenis-jenis hiburan yang dipergelarkan sehingga merubah tradisi tersebut.